Niat mencari Ilmu

hadits Anas secara marfu’ (sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam)

من تعلم العلم ليباهي به العلماء، أو ليجاري به السفهاء، أو ليصرف به وجوه الناس إليه، فهو في النار

‘Barangsiapa yang menuntut ilmu dengan maksud untuk membanggakan diri di hadapan ulama atau untuk mendebat orang-orang  bodoh, atau agar dengan ilmunya tersebut semua manusia memberikan perhatian kepadanya, maka dia di neraka.’ [HR. Ibnu Majah]

hadits riwayat Abu Dawud, Ibnu Majah dan Ahmad.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ تَعَلَّمَ عِلْمًا مِمَّا يُبْتَغَى بِهِ وَجْهُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ لَا يَتَعَلَّمُهُ إِلَّا لِيُصِيبَ بِهِ عَرَضًا مِنْ الدُّنْيَا لَمْ يَجِدْ عَرْفَ الْجَنَّةِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ يَعْنِي رِيحَهَا. رواه ابو داود, وابن ماجه و أحمد

Dari Abu Hurairah ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa mempelajari suatu ilmu yang seharusnya karena Allah Azza wa Jalla, namun ia tidak mempelajarinya kecuali untuk mendapatkan sebagian dari dunia, maka ia tidak akan mendapatkan baunya surga pada hari kiamat.”

Dari kedua hadits diatas dapat kita ambil pelajarannya, yaitu pada saat kita akan menuntut ilmu, carilah rido Allah, ingin agar dekat dengan Nya, bukan untuk mencari duniawi atau kedudukan atau kesombongan.

Istighfar adalah solusi

Istighfar Sebagai Solusi Semua Masalah Hidup

Istighfar Sebagai Solusi Semua Masalah Hidup

Istigfar adalah salah satu zikir yang sering kita lupakan dalam keseharian kita. Padahal, zikir ini adalah zikir yang sangat luar biasa. Di samping sebagai penghapus dosa, ternyata istigfar itu memiliki manfaat lain. Dengan beristigfar, Allah akan menghilangkan kesulitan yang melanda kita. Marilah kita resapi kisah berikut.

Alkisah, seorang ibu menceritakan kisah hidupnya.

Di usiaku yang ke-30, aku diuji dengan cobaan yang berat. Suamiku meninggal dan mewariskan 5 orang yang masih kecil. Semasa hidup, mendiang adalah tulang punggung keluarga, sementara aku hanya seorang ibu rumah tangga yang tidak berpenghasilan. Tugas utamaku adalah sebagai istri yang berbakti dan ibu rumah tangga bagi anak-anak kami.

Meskipun penghasilan suamiku tidak banyak, tapi cukup untuk hidup sehari-hari. Hidup kami terasa begitu bahagia. Sampai hari nahas itu tiba, suamiku pergi menghadap Sang Pencipta. Semuanya begitu mendadak dan mengejutkan. Sungguh, Setelah itu kondisi keluarga kami berubah 180 derajat. Dunia serta merta menjadi gelap gulita di mataku. Aku pun tak henti menangis sejak saat itu, sampai-sampai mataku ini terasa berat.

Aku terus meratapi nasibku yang terasa begitu buruk dan berat. Yang terberat tentu saja beban hidup keluargaku. Kondisi keuangan semakin menipis, sementara pemasukan sudah tidak ada lagi. Hanya ada sedikit harta peninggalan mendiang. Aku-pun berusaha menggunakannya sehemat mungkin. Mungkin kelemahan antisipasi dan kekurang-siapan terhadap kondisi tak terduga seperti inilah, yang membuatku begitu berat. Sampai-sampai aku lupa bahwa penjamin rezeki kami bukanlah suami, orang tua, atau siapapun. Melainkan Dia, Allah semata.”

Suatu hari saat berada di dalam kamar, aku mendengarkan siaran radio Idza’ataul Qur’an Al-Karim. Seorang syekh membawakan sebuah hadis yang bermakna:

“Barangsiapa tak henti membaca istigfar, niscaya Allah akan mengadakan baginya solusi untuk setiap himpitan hidup, jalan keluar untuk setiap kepedihan, kebebasan, serta rezeki, secara tidak disangka-sangka.'”

Demi Allah. Setelah mendengar hadis tersebut dibacakan, semangat hidupku bangkit kembali dan harapan pun muncul, bahkan menguat. Sejak saat itu aku berazam untuk mengamalkan hadis tersebut dengan penuh keyakinan. Aku mulai melafazkan istigfar kepada Allah sebanyak-banyaknya, hampir tiada putus. Kuajari pula anak-anakku untuk melakukan amalan yang sama.

Berbulan-bulan kami terus-menerus melakukannya, setiap hari dengan penuh pengharapan. Kami menjaga agar kami tidak putus asa, kami bahkan telah menikmatinya. Saat amalan istigfar kami genap 6 bulan, Alhamdulillah, keajaiban itu-pun datang.”

Tepat seperti kata hadis,‘… secara tidak disangka-sangka.’ Ya, tiba-tiba kami menerima berita tentang sebuah proyek pembangunan. Proyek itu dikerjakan di wilayah sekitar tanah kami yang sudah lama sekali “menganggur” karena lokasinya yang tidak strategis. Tanah kami pun dijual dan kami mendapatkan ganti yang cukup besar. Allahu Akbar. Sungguh samudera rahmat dan rahasia hikmah Allah memang benar-benar tidak ada yang bisa menyamainya. Puji dan syukur kami kepada-Mu, Ya Allah, juga ampunilah segala kelemahan dan dosa-dosa kami.

Perlahan tapi pasti, kehidupan keluarga kami berubah. Keceriaan kembali menghiasi hari-hari kami. Kesedihanku sirna, tergantikan oleh kebahagiaan yang tiada terkira, khususnya oleh perkembangan anak-anakku yang tidak sekadar baik, bahkan membanggakan. Karena di samping tubuh sehat dan berakhlak mulia, mereka pun berprestasi gemilang dalam pendidikan. Ada yang meraih rangking pertama, dan ada juga yang hafiz Al-Qur’an 30 juz. Subhanalah.

Jika Allah sudah berkehendak, maka tidak ada yang tidak mungkin. Sesuai dengan hadis Rasulullah Saw. bahwa jika Allah sudah berkenan menolong, maka datangnya pertolongan Allah di luar dugaan atau tak terbayangkan sebelumnya.

Kiranya kita dapat mengambil pelajaran dari kisah di atas, dan ikut melazimkan istigfar dalam kehidupan sehari-hari. Jikalau kita sedang menghadapi masalah yang sangat berat, mudah-mudahan Allah berkenan mengangkatnya. Aamiin yaa Allaah yaa Rabbal ‘aalamiin.

Oleh: Abdullah al-Marwi (Jambi)

Hikmah Halalbihalal

> Dalil Halal bi Halal

Rasulullah shollallahu alaihi wasallam bersabda:

مَنْ كَانَتْ لَهُ مَظْلَمَةٌ لِأَخِيهِ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ شَيْءٍ فَلْيَتَحَلَّلْهُ مِنْهُ الْيَوْمَ

Artinya: “Siapa yang pernah berbuat aniaya (zhalim) terhadap kehormatan saudaranya atau sesuatu apapun hendaklah dia meminta kehalalannya (maaf) pada hari ini (di dunia).” (HR. Al-Bukhari)

dari hadits ini, maka di bulan syawwal masyarakat di Indonesia mengadakan acara halal bi halal, dalam rangka saling memaafkan.

Hikmah dari HBH:

> manusia hidup berdampingan, ber sosial, saling membutuhkan dan saling tolong menolong

selain itu, kita di uji dengan sesama:

وَجَعَلۡنَا بَعۡضَكُمۡ لِبَعۡضٖ فِتۡنَةً أَتَصۡبِرُونَۗ وَكَانَ رَبُّكَ بَصِيرٗا

Dan Kami jadikan sebagian kamu dengan sebagian lainnya sebagai ujian, Maukah kamu bersabar? Dan adalah Tuhanmu maha Melihat. (QS. Al-Furqan (25) : 20).

maka pentingnya sabar terhadap perlakukan orang lain ter hadap kita, karena pahala sabar tak terhitung.

Dalam hadits disebutkan: “Orang mukmin yang bergaul dengan orang banyak dan sabar atas gangguan mereka lebih utama daripada orang mukmin yang tidak bergaul dengan orang banyak dan tidak sabar atas gangguan mereka.” (H.R. Ahmad, Bukhari dan Ibnu Majah dari ‘Umar dengan isnad hasan).

jadi kalau ada masalah, jangan lari dari masalah, tapi hadapi dengan kesabaran dan sholat meminta petunjuk Allah. (minta pertolongan dengan sholat dan sabar). karena sabar lebih baik, mendapat pahala dan surga Allah.

> jangan lupakan kebaikan diantara kalian, jadilah orang yang berterimakasih !

وَلَا تَنْسَوُا الْفَضْلَ بَيْنَكُمْ ۗ اِنَّ اللّٰهَ بِمَا تَعْمَلُوْنَ بَصِيْرٌ
Dan janganlah kamu lupa kebaikan di antara kamu. Sungguh, Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. Al Baqarah: 237)

Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

لاَ يَشْكُرُ اللَّهَ مَنْ لاَ يَشْكُرُ النَّاسَ

“Tidak dikatakan bersyukur pada Allah bagi siapa yang tidak tahu berterima kasih pada manusia.” (HR. Abu Daud no. 4811 dan Tirmidzi no. 1954. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

> berkata yang baik atau diam

Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَليَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُت

“Barang siapa yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir maka hendaklah ia berkata baik atau hendaklah ia diam.” (Muttafaq ‘alaih: Al-Bukhari, no. 6018; Muslim, no.47)

berapa banyak saat silaturrahmi malah menjelek2an saudaranya, malah ngebully, menyindir..merendahkan, mengacuhkan dan sebagainya

km blm punya anak? blm punya rumah? blm punya mobil? ah masa kerja disitu? yg akhirnya merusak hidup seseorang

belajar berkata baik, memotivasi, mengangkat, dsb

۞ قَوْلٌ مَّعْرُوفٌ وَمَغْفِرَةٌ خَيْرٌ مِّن صَدَقَةٍ يَتْبَعُهَآ أَذًى ۗ وَٱللَّهُ غَنِىٌّ حَلِيمٌ

Artinya: Perkataan yang baik dan pemberian maaf lebih baik dari sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun. — Surat Al-Baqarah Ayat 263

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

“Seorang muslim adalah seseorang yang orang muslim lainnya selamat dari ganguan lisan dan tangannya.”

Perintah Ibadah dan Ikhlas

Allah Ta’ala Berfirman:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

Artinya : “Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku.” (Ad Dzariyat: 56)

Dari ayat ini, kita bisa memahami bahwa tujuan diciptakannya kita adalah untuk beribadah kepada Allah.

Ibadah ialah tunduk dan patuh untuk melaksanakan apa yang Allah perintahkan kepada kita. Tunduk dan patuh meliputi hati, lisan dan anggota tubuh.

Ibadah dibagi menjadi 2 yaitu ibadah mahdoh dan ghairu mahdoh. Ibadah mahdoh ialah ibadah yang sudah ada tuntunanya sesuai dengan dalil, tatacara, waktu dan sebagainya, seperti sholat, puasa, zakat dan haji.

Ibadah ghairu mahdoh juga disebut ibadah muamalah, ialah ibadah yang anjurannya dari Allah, namun praktiknya disesuaikan dengan kondisi manusia selama tidak ada larangan. contoh ibadah muamalah ialah menjenguk orang sakit, menuntut ilmu, berdakwah, amar makruf nahi munkar, bekerja, bertani, bercocok tanam, jual beli dan sebagainya.

perbuatan muamalah akan bernilai ibadah selama diniatkan karena Allah, sebagaimana hadits rasulullah shollallahu alahi wasallam riwayat Muttafaq alaih:

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّةِ وَإِنَّمَا  لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى

Artinya: “Sesungguhnya setiap amalan pastilah disertai dengan niat. Dan setiap pelaku amalan hanyalah mendapatkan apa yang ia niatkan.”

maka, apabila kita menuntut ilmu karena Allah akan dinilai sebagai ibadah, kita mencari nafkah jika diniatkan karena Allah maka akan dinilai ibadah.

Jadi apapun aktifitas kita selama bukan perkara haram, jika diniatkan dalam rangka ketaatan kepada Allah akan bernilai ibadah.

Namun, dalam beribadah jangan sampai kita lupa ruh ibadah yaitu IKHLAS.

Ikhlas adalah memurnikan ketaatan hanya untuk Allah Ta’ala. artinya beribadah bukan untuk selain Allah. sebagaimana Firman Allah dalam surat Al Bayinah ayat 5

وَمَآ اُمِرُوْٓا اِلَّا لِيَعْبُدُوا اللّٰهَ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ

Padahal mereka hanya diperintah menyembah Allah dengan ikhlas menaati-Nya semata-mata

seseorang yang melakukan ibadah bukan untuk Allah maka masuk kategori syirik atau menyekutukan Allah. Apabila seseorang beribadah tidak untuk Allah maka berpeluang mendapat dosa dan masuk ke dalam neraka (na’udzu billah). sebagaimana dalam hadits riwayat imam muslim:

Abu Hurairah berkata: Aku telah mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam bersabda, “Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya, ‘Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Ia menjawab, ‘Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka.’

Selanjutnya Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam melanjutkan sabdanya, “Berikutnya orang (yang diadili) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca al-Qur-an. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya. Kemudian Allah menanyakannya, ‘Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu?’ Ia menjawab, ‘Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya serta aku membaca al-Qur-an hanyalah karena Engkau.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang ‘alim (yang berilmu) dan engkau membaca al-Qur-an supaya dikatakan seorang qari’ (pembaca al-Qur-an yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.’

Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam menceritakan orang selanjutnya yang pertama kali masuk neraka, “Berikutnya (yang diadili) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan berbagai macam harta benda. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya, ‘Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Dia menjawab, ‘Aku tidak pernah meninggalkan shadaqah dan infaq pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata karena Engkau.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau berbuat yang demikian itu supaya dikatakan seorang dermawan (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka’,” 

Meminta Jabatan

Bagaimana Islam memandang jabatan? bagaimana hukum meminta jabatan? bagaimana bahaya jabatan? dan bagaimana pahala pemimpin yang adil?

  1. Larangan meminta jabatan
    Imam Nawawi dalam Riyadhus Shalihin menjelaskan, meminta-minta suatu jabatan adalah perbuatan yang dilarang. Hal ini dijelaskan sendiri oleh Rasulullah SAW.
    Abu Sa’id ‘Abdurrahman bin Samurah berkata, Rasulullah saw berkata padaku,
    يَا عَبْدَ الرَّحْمَنِ لاَ تَسْأَلِ الإِمَارَةَ ، فَإِنَّكَ إِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ مَسْأَلَةٍ وُكِلْتَ إِلَيْهَا ، وَإِنْ أُعْطِيتَهَا عَنْ غَيْرِ مَسْأَلَةٍ أُعِنْتَ عَلَيْهَا
    “Wahai Abdurrahman bin Samurah, janganlah engkau meminta kekuasaan karena sesungguhnya jika engkau diberi kekuasaan tanpa memintanya, engkau akan ditolong untuk menjalankannya. Namun, jika engkau diberi kekuasaan karena memintanya, engkau akan dibebani dalam menjalankan kekuasaan tersebut.” (HR. Muttafaqunalaih)

Abu Dzar al-Ghifari radhiallahu ‘anhu. Ia berkata, “Wahai Rasulullah, tidakkah engkau menjadikanku sebagai pemimpin?” Mendengar permintaanku tersebut, beliau menepuk pundakku seraya bersabda:
يَا أَبَا ذَرٍّ، إِنَّكَ ضَعِيْفٌ وَإِنَّهَا أَمَانَةٌ وَإِنَّهَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ خِزْيٌ وَنَدَامَةٌ، إِلاَّ مَنْ أَخَذَهَا بِحَقِّهَا وَأَدَّى الَّذِي عَلَيْهِ فِيْهَا
“Wahai Abu Dzar, engkau seorang yang lemah sementara kepemimpinan itu adalah amanat. Dan nanti pada hari kiamat, ia akan menjadi kehinaan dan penyesalan kecuali orang yang mengambil dengan haknya dan menunaikan apa yang seharusnya ia tunaikan dalam kepemimpinan tersebut.” (Sahih, HR. Muslim no. 1825)

Abu Musa Al Asy’ari berkata, “Aku pernah masuk menemui Nabi bersama dengan dua orang dari keluarga pamanku. Maka salah seorang dari mereka berdua berkata, “Wahai Rasulullah, angkatlah kami untuk mengurusi sebagian yang telah Allah kuasakan kepadamu.” Dan yang satu lagi berkata seperti itu pula. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas bersabda,

إِنَّا وَاللَّهِ لاَ نُوَلِّى عَلَى هَذَا الْعَمَلِ أَحَدًا سَأَلَهُ وَلاَ أَحَدًا حَرَصَ عَلَيْهِ

“Sesungguhnya kami, demi Allah tidak akan menyerahkan pekerjaan ini kepada seorang pun yang memintanya, atau seorang pun yang sangat menginginkannya.” (Muttafaqun ‘alaih. HR. Bukhari no. 7149 dan Muslim no. 1733).

  1. Ambisi orang dengan jabatan:
    Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika beliau menyampaikan hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu:
    إِنَّكُمْ سَتَحْرِصُوْنَ عَلَى الْإِمَارَةِ، وَسَتَكُوْنُ نَدَامَةً يَوْمَ الْقِيَامَةِ
    “Sesungguhnya kalian nanti akan sangat berambisi terhadap kepemimpinan, padahal kelak di hari kiamat ia akan menjadi penyesalan.” (Sahih, HR. al-Bukhari no. 7148)
  2. Boleh meminta jabatan jika:
    jika seorang pemimpin melihat ada yang meminta kekuasaan dengan maksud ingin mendatangkan maslahat, mampu secara keilmuan dan kemampuan , memerhatikan anggotanya, adil, tidak tamak terhadap harta dan jabatan, maka tidak masalah. Hadits Utsman bin Abi al Ash
    إِنَّ عُثْمَانَ بْنَ أَبِي الْعَاصِ قَالَ – يَا رَسُولَ الله اجْعَلْنِي إِمَامَ قَوْمِي، قَالَ: «أَنْتَ إِمَامُهُمْ وَاقْتَدِ بِأَضْعَفِهِمْ
    Sesungguhnya Utsman bin Abi al-Ash berkata kepada Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam , jadikanlah aku sebagai imam kaumku, Nabi bersabda engkau imam mereka dan sesuaikanlah shalatmu dengan keadaan makmum yang paling lemah. HR. Abu Daud no.531; an-Nasai no.672

Dalil lain yang dijadikan pengecualian larangan Nabi shallallahu alaihi wa sallam adalah Allah Ta’ala berfirman tentang Nabi Yusuf ‘Alaihissalam yang meminta kepada raja agar dirinya dijadikan penanggung jawab keuangan negerinya:
قَالَ اجْعَلْنِي عَلَى خَزَائِنِ الأَرْضِ إِنِّي حَفِيظٌ عَلِيمٌ
Berkata Yusuf: “Jadikanlah aku bendaharawan negara (Mesir);Sesungguhnya aku adalah orang yang pandai menjaga, lagi berpengetahuan”. (QS. Yusuf: 55)

  1. Bahaya jabatan
    Rasulullah n bersabda:
    مَا ذِئْبَانِ جَائِعَانِ أُرْسِلَا فِي غَنَمٍ بِأَفْسَدَ لَهَا مِنْ حِرْصِ الرَّجُلِ عَلَى الْمَالِ وَالشَّرَفِ لِدِينِهِ
    “Tidaklah dua ekor serigala lapar yang dilepaskan dalam sekawanan kambing lebih merusak terhadapnya daripada merusaknya ambisi seseorang terhadap harta dan kedudukan terhadap agamanya.” (Shahih, HR. Ahmad, At-Tirmidzi, An-Nasa’i, dan Ibnu Hibban. Lihat Shahih At-Targhib Wat Tarhib no. 1710)

Ibnu Rajab Al-Hambali t berkata:
“Ini sebuah perumpamaan yang agung sekali. Nabi shollallahu alaihi wasallam sebutkan sebagai perumpamaan rusaknya agama seorang muslim karena ambisinya terhadap harta dan kedudukan di dunia.

  1. Pentingnya menggunakan jabatan dengan amanah dan adil
    Nabi Muhammad SAW pernah berpesan, “Sehari seorang pemimpin yang adil lebih utama daripada beribadah 60 tahun, dan satu hukum ditegakkan di bumi akan dijumpainya lebih bersih daripada hujan 40 hari” (HR Thabrani, Bukhari, Muslim, dan Imam Ishaq).
    Nabi bersabda, “Orang-orang yang berbuat adil, nanti pada hari kiamat akan berada di atas mimbar cahaya di sisi Allah … yaitu mereka yang berbuat adil dalam hukum mereka, dalam keluarga mereka, dan terhadap apa-apa yang mereka urus” (HR Ahmad, Muslim, dan Nasa’i)
    “Dan berlaku adilah, karena keadilan lebih dekat dengan takwa” [QS Al Maidah (5):8].

Anwarusysyamsi